Kamis, 17 Februari 2011

parijoto antara mitos dan nyata



Parijoto merupakan buah yang tampak menyerupai bunga yang tumbuh di lereng gunung Muria kabupaten Kudus. Parijoto muda berwarna merah muda, sedangkan parijoto yang sudah masak berwarna ungu. Rasa parijoto muda asam agak sepet, parijoto yang sudah masak rasanya lebih dominan ke sepet. Biasanya parijoto dimakan dengan cara di rujak dengan buah-buahan lain yang segar agar rasa sepetnya tidak begitu kental di lidah, namun tidak ada salahnya juga jika dimakan secara langsung. Terserah lidah anda seleranya mau bagimana memperlakukan citarasa parijoto.
Sekedar pengalaman saya mengenai parijoto....
Dulu ketika saya hamil trimester pertama, saya di bawakan parijoto dan buah delima oleh ibu mertua saya. Awalnya saya tidak tahu kalau itu parijoto (hehehe...karena saya bukan asli orang Kudus). Kata suami saya berdasarkan mitos yang beredar di masyarakat Kudus dan sekitarnya) parijoto punya khasiat tertentu untuk ibu yang sedang hamil, khasiatnya bisa membuat anak yang di kandung bila lahir ke dunia bias ganteng kalo laki-laki atau cantik kalo perempuan. Waaaaahhh….amazing!!! langsung saja saya makan parijoto ungu itu ternyata rasanya memang sepet di lidah….aaahhh apapun itu rasanya kalau demi anak pertama saya ini saya lakukan biar dia lahir dengan wajah ganteng kayak bapaknya atau cantik kayak ibunya (heheh,,,mulai narsis nih) <img src="http://us.i1.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/24.gif" width=30 height=18 border=0>


Eeeiiitsss…tak cukup sampai di situ saja…ketika usia kehamilan saya menginjak 5 bulan nih saya hunting parijoto dengan suami saya…ke mana lagi kalau tidak ke daerah Colo sekitar makam Sunan Kudus karena di sanalah satu-satunya tempat di Kudus yang menghasilkan parijoto. Saya beli 3 tangkai parijoto muda berwarna pink langsung saja saya makan di tempat, kali ini saya benar-benar ketagihan karena rasanya dominan asam. Habislah 3 tangkai parijoto…masih kurang saya bawa pulang 2 tangkai lagi…
Masih kepingin lagi menikmati parijoto di usia kehamilan 7 bulan saya hunting lagi ke Colo bersama suami…naahh kali ini selain hunting parijoto saya juga pingin naik ke puncak air tiga rasa….berhasil sampai sana dengan susah payah karena anda bisa membayangkan saya jalan kaki menanjak dengan beban di perut besar saya…tapi hasinya sepadan karena saya bisa menikmati 3 rasa air yang berbeda…tentunya sembari menikmati lezatnya parijoto…ini bisa disebut penyakit gila nomer 17…hehehe ketagihan akut dengan parijoto… <img src="http://us.i1.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/68.gif" width=22 height=18 border=0>


Walau sekedar mitos tapi memang anak laki-laki saya terlahir dengan gantengnya… jadi ini mitos atau nyata ya? Wallou’alam bi showab…. <img src="http://us.i1.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/1.gif" width=18 height=18 border=0>

2 komentar:

  1. haha... ternyata ini blog'nya bu Ningrum y..
    salam dari eks-muridmu lulusan 2011
    [isnawan bachtiar]

    BalasHapus